selamat datang ke perkasa2u


Tandatangan Mamat buat saya jatuh hati
August 12, 2011, 11:48 am
Filed under: Uncategorized | Tags: ,

 

“Saya mula tertarik pada Mamat sejak melihat dia menandatangani autograf dalam tulisan jawi kepada peminatnya sewaktu sama-sama mempromosikan filem “Man Sewel Datang KL,” ujar Fida Ibrahim kala diminta berkongsi kisah bagaimana hatinya boleh terpaut pada jejaka bernama Mamat dari kumpulan pelawak, Sepah.

Fida Ibrahim atau nama sebenarnya Rafidah Ibrahim, 25, yang juga bekas juara “Pencarian Siti Nurhaliza Mencari Bintang Pantene 2007” tanpa berselindung mengakui dia dan Mamat kini dalam proses mengenali hati budi masing-masing kerana hubungan mereka baru sahaja menginjak enam bulan.

Ketika diminta bercerita lebih lanjut perihal Mamat di matanya, Fida menjawab, “Mamat sememangnya seorang yang kelakar, tetapi pada masa yang sama seorang yang manja, sensitif dan tegas orangnya.”

“Salah satu sebab lagi yang membuatkan saya jatuh hati padanya adalah sikap penyayang dan mengutamakan keluarga. Selepas menjuarai pertandingan “Maharaja Lawak”, Sepah memang sibuk dengan aktiviti promosi dan latihan namun walau sesibuk manapun dia terlebih dahulu balik kampung untuk meluangkan masa bersama keluarganya. Dari situ saya mula perasan yang Mamat seorang yang bertanggungjawab.” jelas Fida sambil menguntum senyuman.

Berbicara soal jodoh pula, apakah cinta yang baru bersemi ini akan disusuli dengan ikatan pertunangan seterusnya perkahwinan dalam masa terdekat, Fida mengatakan ia masih terlalu awal untuk dibicarakan.

“Biarlah kami mengenali hati budi masing-masing dahulu. Terlalu awal untuk membincangkan perkara tersebut. Apatah lagi kami berdua baru hendak menapak dalam industri ini. Biarlah kami masing-masing fokus pada kerjaya, stabilkan karier sebelum berfikir ke arah itu. Walaubagaimanapun sekiranya ada jodoh, saya tidak akan menolak,” akhiri Fida

www.lelakiperkasa.com

♡♡♡♡♡♡♡♡♡♡♡♡♡♡♡♡♡♡



Dah dapat pancing Zura pun..cte

Zura.
Kisah yang nak aku sampaikan ini adalah kisah yang benar berlaku dan

aku rasa ianya akan dapat terus aku lakukan kerana semuanya terjadi

atas kerelaan masing-masing. Semuanya bermula apabila aku

berpindah ke satu kawasan perumahan yang agak hampir dengan

tempat aku bekerja. Di kawasan itu aku mengenali satu pasangan yang

rumah mereka hanya selang satu pintu saja dari rumah ku. Pertama

kali aku melihat pasangan itu, aku dapat merasakan kelainan kerana

aku melihat suaminya yang ku kenali sebagai Rahmat telah agak

berumur sementara isterinya yang kukenal dan di panggil dengan

nama Zura itu kelihatan masih muda.

Segala tekaan ku tepat kerana dari perkenalan itu aku mengetahui

bahawa Rahmat telah berusia 42 tahun sedangkan Zura cuma baru

berusia 26 tahun. Mereka masih belum mempunyai anak. Aku pun

tidak pernah bertanya lebih lanjut.Perhubungan kami amat baik, lagi

pun kebetulan hobi Rahmat dan aku sama.. masing-masing gila

memancing. Persahabatan itu terus berlangsung dan kini telah hampir

7 bulan kami berkawan. Tentang isteri Rahmat pula, Zura juga ku lihat

seorang wanita yang baik. Tidak dapat aku nafikan Zura memang

cantik dan jelita.

Semua ciri-ciri kewanitaan ada pada Zura dan terus terang aku

katakan yang aku amat meminati Zura. Cuma malang nasib ku dia

isteri orang. Aku juga dapat merasakan yang Zura amat menyenangi

aku. Kepercayaan yang diberikan Rahmat kepada ku membuatkan aku

bebas untk keluar masuk ke rumah mereka hinggalah pada satu hari

semua cerita di sebalik rumah tangga yang ku lihat aman damai itu

terbongkar rahsianya. Segala-galanya bermula ketika Rahmat tiada di

rumah. Aku yang singgah sebentar dengan hajat ingin meminjam joran

pancing Rahmat….. telah mendapati tidak ada sesiapa pun di ruang

tamu rumah itu. Oleh kerana telah biasa aku pun tidaklah memanggil

atau pun memberi salam.

Aku pun terus saja menuju ke tangga utk naik ke tingkat atas dan

mengambil joran yang tersandar di tepi dinding. Ketika aku melintasi

bilik tidur mereka aku melihat pintu yang sedikit renggang. Aku pun

menilik sedikit ke dalam. Berderau darah ku bila aku dapati Zura

sedang menelentang di atas katil dengan hanya berkain batik tanpa

ada sesuatu pun yang menutup bahagian badannya dari perut ke atas.

Dia kulihat seperti mengurut-ngurut sepasang buah dadanya yang

kulihat menegang dan tertonjol. Terus-terang aku katakan yang aku

amat terpegun melihat bahagian badan yang terdedah itu. Segalagalanya

jelas terpampang di depan mataku.

Dengan warna kulit yang kuning langsat, kegebuan badan nya begitu

cepat merangsang aku. Ditambah pula dengan sepasang gunung yang

comel mengkal di dadanya. Sepasang puting berwarna merah lembut

dengan bulatan kecil berwarna coklat pudar mengelilingi puting itu.

Pemandangan yang begitu terus membuatkan ‘belut’ yang bersarang di

dalam seluar ku mengeras pejal. Aku yang begitu asyik melihat dan

menatap keindahan badan Zura… tiba-tiba terhantuk tombol pintu di

sebelah ku. Zura menoleh dan memandang tepat ke arah ku. Serta

merta dia bangun dan terus menarik kain batiknya ke atas dan

berkemban. Aku fikirkan tentu Zura marah dengan perbuatan ku

mengintai tadi. Namun sebaliknya dia kelihatan selamba dan

menghampiri ku. “Haai….! Lama dah mengintai..?”..soalnya.

Aku tersipu-sipu sambil itu mataku terus terusan tidak dapat mengalih

pandangan dari melihat tubuhnya. Aku yang mendapat satu akal terus

bertanya.. “Kenapa Zura buat cam tu?” Zura ku lihat terdiam dengan

soalan ku… Akhirnya dia pun terus menceritakan tentang

rumahtangganya yang cuma dilihat bahagia di luar sedangkan dia

sendiri tidak pernah dapat menikmati kesedapan berumahtangga

secara yang sebenarnya. Dia pun menceritakan bahawa Rahmat

bukanlah seorang yang hebat dari segi perlakuan seks. Pendek kata

Rahmat tidak pernah dapat bertahan lama… paling lama pun cuma lah

10 minit saja…! Sedangkan bagi Zura ketika itu dia masih lagi dalam

peringkat ‘warm up’. Lagi pun kata Zura, Rahmat seorang yang agak

typical dlm seks. Bagi Rahmat.. seks adalah acara menindih Zura dan

memasukan zakarnya sambil menghenjut 4 atau 5 kali sebelum

terkulai lembik. Tidak pernah ada ‘fore play’ atau sebagai nya.. dia buat

terus ‘direct to the point’.

Aku melopong mendengar kisah itu. Nyatalah Zura selama ini tidak

puas. Aku memujuknya dengan mengatakan mungkin faktor usia

Rahmat yang menyebabkan dia begitu. Zura diam saja. Tiba-tiba ku

rasakan yang jari jemarinya merayap-rayap di atas peha ku. Aku

segera merenung Zura. Dia memandang ku dengan satu pandangan

yang amat sukar untuk di mengertikan. Matanya kuyu dan nafas nya

mula kencang. Aku juga sudah mula didatangi bisikan nafsu… Aku

mendengar Zura berkata.. “Maann… tolong Zuraaa.. sekali ni aje,

pleaseeeeeeee…. Zura janji Zura tak akan cakap kat sesiapa… ok…

pleaseeeeee”…. rayu Zura pada ku. Aku cuma mampu untuk berdiam

diri. Dalam pada aku berfikir tentang rayuan Zura itu, rupa nya Zura

telah membuat anggapan yang aku akan akur dengan kehendak

nya…Tiba-tiba saja butang baju kemeja ku dibuka olehnya. Jari-jari

Zura yang halus dan lembut itu mula merayap di atas dada ku. Puting

tetek ku yang kecil itu mula dicuit-cuitnya. Aku terus dilanda ghairah.

Akhirnya aku membiarkan saja Zura berbuat sesuka hatinya pada ku.

Baju kemeja ku dibuka terus.

Kedudukan kami yang masih berdiri itu memudah kan segala-galanya.

Kini bibir Zura yang merah basah itu mendarat atas dadaku. Lidahnya

mula menjilat-jilat puting tetek ku.. Aku merasa kesedapan yang

luarbiasa. Zura pula tidak langsung membenarkan tangan ku merayap

di atas badannya walaupun aku begitu ingin untuk melucutkan kain

kembannya. Aku menyandar ke dinding. Lidah Zura terus menjilat jilat

sekitar dada ku. Ku biarkan saja sambil kadang-kadang dia menjeling

melihat reaksi ku. Mulut Zura kini menjelajah ke bahagian perut ku.

Dicium-ciumnya sekitar perut ku hingga aku merasa begitu geli.

Akhirnya dia membuka butang seluar ku sambil menurunkan zipnya.

Apabila terlucut saja seluarku, kelihatanlah keadaan zakar ku yang

telah menegak terpacak di dalam seluar kecik itu. Zura tersenyum. Aku

pula terus memejamkan mata menanti tindakan selanjutnya. Aku

merasakan yang zakar ku diramas-ramas dan kemudian seluar dalam

ku di tarik ke bawah. Zakar yang telah mengeras ke tahap maksimum

itu terus terpacak apabila pembalutnya telah ditarik ke bawah.

Zura mengurut-ngurut manja zakar ku itu. Hampir hendak mengeliat

aku di buat nya. Kalaulah aku tak bersandar ke dinding, mau tumbang

aku. Zura melutut dengan kepalanya kini betul-betul berhadapan

dengan zakar ku. Perlahan-lahan dia merapatkan mulutnya sambil

menggenggam zakar ku dengan kedua belah tangan nya. Aku

terdengar Zura bersuara… “Eeeemmmm.. panjang juga ya Man,lebih

dua penggenggam ni…!” Zura ku lihat seperti mengukur kepanjangan

zakar ku.

Akhirnya dia dengan perlahan memasukan batang ku ke dalam

mulutnya. Dikepatnya seketika… terasa menjalar panasnya bila batang

ku itu telah masuk ke dalam mulutnya. Lidahnya bermain-main di

sekitar kepala takuk ku. Berdenyut-denyut rasanya bila batang ku

mula dihisapnya dengan rakus. Air liurnya menjelejeh keluar. Sesekali

dia menjilat-jilat bahagian tengah batang ku. Manakala ada ketikanya

pula dia mengeluarkan batang ku dari mulutnya dan tangannya dengan

laju melancapkan aku. Akibat dari tindakan Zura yang berterusan itu,

aku seperti merasa hendak terpancut dibuatnya. Mungkin kerana

merasa lenguh, setelah lama mengulum dan menghisap batang ku,

Zura menghentikan kegiatan nya. Dia bangun sambil tangannya terus

memegang batang ku. Dia menarik aku menuju ke arah katilnya. Aku

yang merasakan peluang untuk bertindak balas telah telah tiba, terus

saja menolak Zura hingga terbaring di atas katil. Zura mungkin terasa

sedikit terkejut dengan perlakuan ku itu.

Namun di bibirnya terus menghadiahkan aku senyuman yang

kurasakan paling manis sekali. Aku dah tidak peduli, kali ini apa nak

jadi… jadilah…. bisik hati kecil ku. Peluang ini tak akan ku lepaskan.

Lagi pun bukan aku yang mencari, ianya datang sendiri fikir ku. Kain

batik Zura ku lucutkan. Kini terpampang lah segala keindahan bentuk

tubuh yang selama ini aku impikan. Lekuk badan Zura begitu

menggiurkan. Aku mengagak potongan badan nya 33/27/34. Selain

dari buah dadanya yang pejal, sepasang peha Zura juga amat

menghairahkan aku. Cantik peha itu.. rasa nak ku gigit-gigit pehanya.

Tambah pula betisnya yang bunting padi itu ku lihat di tumbuhi reroma

halus yang jarang jarang. Punggung nya juga bulat dan gebu.

Dan yang paling geram aku melihatnya ialah bulu farajnya yang

tumbuh halus memanjang. Namun Zura ku lihat asyik mengepit

pehanya. Dia seperti tidak mahu aku begitu cepat melihat farajnya.

Pendek kata semua yang ada pada tubuh Zura amat menyelerakan aku.

Tambahan pula aku sendiri memang jarang dapat peluang dengan

wanita. Selama ini aku cuma melancap saja ukt melampiaskan nafsu

ku. Menyedari aku perlu utk bertindak semula, sepasang buah dada

Zura adalah sasaran pertamaku. Ku ramas dan ku usap perlahan-lahan

buah dada yang mengkal itu. Zura mula hilang daya sedar. Puting

comelnya ku hisap semau hati ku….. Zura mula mengeluh manja..

“MMMmmmmm..oooohh” Aku tambah galak bila ku dengar keluhan itu.

Kadang-kadang ku gigit lembut pada puting yang makin mengeras itu.

Zura telah mendesah. Ransangan nafsunya mula meningkat. Setelah

agak lama aku beroperasi di kawasan pergunungan itu, aku mula

beralih arah. Peha Zura ku cuba bukakan. Sedikit tentangan dapat aku

rasakan. Namun aku bertindak bijak. Pangkal pehanya ku jilat. Zura

kegelian lantas membuka sedikit pehanya. Peluang itu terus ku

gunakan.

Ku kangkangkan Zura selebar-lebarnya. Ku lipatkan kakinya di atas

bahu ku sambil tangan ku meraup sepasang peha yang lembut itu.

Muka ku terus saja ku sembamkan ke kawasan segitiga larangan Zura.

Ku dengar dia merengek bila saja lidah ku mula menjelajahi tepian alur

bibir farajnya. Bibir itu merekah bila lidah ku mula memasuki kawasan

dalam faraj. Bahagian dalam kawasan faraj Zura masih kemerahan ku

lihat. Ini menandakan tidak ada aktiviti lasak yang selalu dilakukan di

situ. Suis kecil di hujung belahan farajnya ku picit. Zura yang cuba

menahan suaranya tetapi dia jelas gagal. Dia terus merintih.

Dia benar benar dihurungi kenikmatan. Bahkan aku juga dapat merasa

ada cecair licin yang dah mula mengalir keluar dari dalam farajnya.

Setelah puas kawasan segitiga itu ku kerjakan luar dan dalam, aku

membalikkan badan Zura kepada posisi Zura meniarap. Inilah yang

buat aku begitu geram. Melihat punggungnya yang gebu itu, aku terus

menjilat kawasan dalam punggungnya. Lubang punggung Zura yang

kecil itu aku jilat semahu-mahu ku. Zura mungkin terkejut dengan

perlakuan ku itu. Namun kuterangkan kepadanya yang aku cuma mahu

dia puas dan merasai segala kenikmatan yang sepatutnya dia rasakan.

Mendengar kata ku, Zura terus mendiam kan diri. Lubang punggung

yang kecil itu ku jolok denagn jari telunjuk ku…. Serta merta kemutan

yang kuat ku rasakan. Muka Zura sedikit berkerut. Aku lantas bertanya

apa rasanya bila jari ku menikam masuk ke dalam lubang punggung

nya…. “Perit sikit…!’ jawab Zura lembut. Namun dia mengatakan yang

dia juga amat menyukai cara ku itu. Selasai saja semua warm up itu ku

lakukan, maka tibalah ketikanya aku hendak menusuk kan batang ku

ke dalam farajnya.

Zura kembali ku telentangkan… kakinya ku kankangkan seluas

mungkin.. Tiada tentangan yang ku terima. Kini kepala batang ku tepat

berada di permukaan faraj Zura. Aku tidak terus memasukkan nya. Aku

berhenti seketika sebelum menarik nafas dan lepas itu barulah ku

rendahkan sikit badan ku hinggalah zakar ku dapat ku jolok masuk ke

dalam farajnya. Tembus saja lipatan faraj Zura bila zakar ku mula

mengasak masuk maka terdengarlah letusan suara Zura yang cuba

ditahannya selama ini. Merengek dan merintih dia bila hentakan ku

makin lama makin kasar dan laju. Air berahi Zura makin melimpah

keluar. Berkocak-kocak bunyinya bila saja gerakan keluar masuk zakar

ku terus berlaku. Dinding faraj yang lembut itu terus menggesel-gesel

kepala zakar ku. Aku juga dapat merasakan yang Zura telah klimaks

bila zakar ku dijerut kuat oleh farajnya. Di samping itu aku juga dapat

merasakan semburan air berahi Zura yang begitu banyak membasahi

farajnya. Ianya membuak buak hingga meleleh-leleh keluar ke celah

kelangkang nya.

Zura terkapar tidak berkutik selepas itu. Faraj nya menerima saja

kemasukan dan henjutan terus-terusan dari ku. Tubuhnya bergerak

gerak bila aku menghinggut rakus. Matanya terpejam rapat. Cuma

nafasnya saja yang bergerak pantas. Akhirnya setelah lebih setengah

jam aku mengerjakan Zura dengan berbagai cara dan posisi, aku

mengambil keputusan untuk tidak lagi mengawal klimaks ku. Lantas

ku mencabut zakar ku dari dalam faraj nya. Aku ingin melakukan

sesuatu yang paling aku ingin rasai. Aku membisikan pada Zura yang

aku berkerkeinginan untuk mendatanginya dari pintu belakang.

Mulanya Zura agak keberatan.

Namun setelah ku pujuk dan kurayu, tambahan pula dia sendiri

mengatakan yang dia telah tidak berdaya dan telah klimaks lebih tiga

kali, maka dia pun mengangguk saja menyetujui kehandak ku. Aku pun

lantas membalikkan tubuhnya supaya berposisi meniarap. Ku letakkan

sebiji bantal di bawah perutnya. Zura jelas tidak membantah dan

menbiarkan saja aku berbuat sesuka hati. Bila saja bantal itu telah

berada di bawah perutnya, maka posisi Zura telah tertonggeng sedikit.

Ku bukakan belahan punggungnya sementara saki baki air berahi Zura

yang masih ada terpalit di batang ku berperanan melicinkan sikit kerja

aku. Aku memegang batang ku lantas terus menekan masuk ke dalam

lubang punggung Zura yang kecil itu. Aku dapat merasakan yang zakar

ku terbolos masuk ke dalam lubang itu. Serentak dengan kemasukan
zakar ku, Zura terjerit…………tapi sambil jerit tu dia tanya harga tol nak naik ke??????????/
sebab setiap hari dia kena bayar toll

Namun ianya sudah terlambat untuk meraih simpati aku. Aku langsung

tidak mengendahkannya. Maka berterusanlah Zura merintih kepedihan

sambil aku terus menghentak masuk batang ku semau-maunya. Akibat

dari jerutan dan kemutan yang amat kemas mencengkam zakar ku,

aku tidak mampu lagi untuk bertahan lama. Aku memusatkan seluruh

tumpuan ku dan akhirnya satu pancutan yang keras aku lepaskan ke

dalam lubang kecil itu. Hampir 5 kali tembakan aku lepaskan sambil

batang ku jauh terbenam di dasar lubang punggung nya. Setelah

semuanya selesai, aku pun mencabut batang ku dari lubang punggung

Zura sambil dia sendiri bangun dan berlari anak menuju ke tandas. Aku

lihat dia seperti tercirit-ciritkan cecair serba putih yang bercampur

kekuningan.

Mana tidaknya, apabila air mani ku yang bertakung di dalam lubang

punggung itu mula meleleh-leleh keluar. Aku tersenyum puas

menelitikan hasil penangan ku itu. Setelah kembali berpakaian aku

menunggu Zura keluar dari bilik air. Seketika kemudian dia pun keluar

dan terus menyarung kembali kain batiknya serta memakai baju.

“Terima kaseh Man… Zura puas sangat…. tapi ini luar biasa sikit la.. “

katanya sambil menunjukkan isyarat jarinya ke arah punggungnya

sendiri. Aku ketawa sambil memberitahu bahawa lubang itu amatlah

enak sebenarnya. Zura berjalan mendahului aku menuruni tangga. Aku

lihat gaya jalannya dah sedikit kengkang. Aku tersenyum sendirian

sambil merasakan semakin meluap luap tahap kebanggan ku. Sampai

di muka pintu barulah aku menerangkan bahawa aku sebenarnya ingin

mengambil joran yang ada untuk pergi memancing. Sambil berseloroh

Zura berkata…. “Isshh.. apa payah nak memancing pakai joran tu…

joran yang lagi satu tu lagi best… kan dah dapat pancing Zura pun”….

katanya sambil ketawa kecil. Sebelum beredar, aku sempat mengucup

bibirnya dan meramas punggungnya sekali lalu. Zura juga berjanji

bahawa aku boleh meratahnya bila-bila masa saja yang aku suka. Aku

juga mengatakan yang mungkin dalam masa yang terdekat ini dia akan

aku kerjakan sekali lagi. Zura cuma mengangguk setuju. Aku pun

beredar menuju ke rumah ku sambil memasang rancangan sekali lagi

untuk menyetubuhi Zura.
lagi cite menarik klik sini



Pancutan Pra-Matang Menghantui Anda??
April 20, 2011, 3:01 am
Filed under: Uncategorized | Tags: , , , ,

Anda Main Tak Sampai 5 Minit?
Anda Mengalami Pancutan Pramatang?
Adakah Rutin Seks Anda Terganggu?


Pancutan Pramatang… Adalah pancutan/klimaks
yang tidak disukai wanita.
Pancutan pramatang adalah pancutan yang terlalu awal,
ia terjadi sebelum wanita atau pasangan anda klimaks.
Ini bermakna,anda puas,tetapi pasangan anda tidak.

Sekiranya anda terpancut terlalu awal,
sebelum pasangan anda sampai kemuncak kepuasan.
Maka anda gagal menjadi kekasih dambaan wanita.
Sekiranya ini selalu terjadi,
maka pasangan anda tidak berpuashati
dan mencari jalan alternatif untuk memuaskan dirinya.
Kebanyakan punca keretakan rumahtangga adalah disebabkan
nafkah batin yang diberi secara tidak sempurna.

Jadi bagaimana untuk anda menyelesaikan masalah ini?
Perkara ini terjadi akibat sikap anda yang
terlalu ghairah ketika bersama isteri.
Anda haruslah jangan gelojoh dan ingin cepat
puas diwaktu malam jumaat anda.
Jika zakar anda terlalu geli ketika memasuki makam wanita,
maka anda haruslah merawat masalah tersebut.
Jika terlalu geli maka anda tidak dapat mengawal
dayungan anda dengan sempurna.
Maka dayungan anda akan tergendala sebelum
anda sampai ke destinasi yang ditujui.

Kini telah ada herba yang dapat merawat kenyiluan
melampau yang anda hadapi.
Herba yang diadun dalam bentuk gel ini amat
mudah digunakan,ia akan merawat kegelian
melampau anda dalam masa yang singkat.
Ramai pelanggan yang berpuashati dengan hasilnya.
Gunakan LIBIDO Gel pada malam Jumaat anda.
Anda akan dapati detik malam Jumaat anda
bersama pasangan akan lebih hebat dan lebih lama!

LIBIDO Gel sungguh hebat dan kami berani memberikan anda
jaminan 30 hari pulangan wang jika tidak berpuashati dengan hasilnya.

Tempah Libido Gel Online !!!

CARA MEMBUAT TEMPAHAN

Tempahan boleh dibuat melalui:-
Maybank2u.com / Maybank Atm Cash Deposit
CimbClicks / Cimb Atm Cash Deposit

1. Bankin RM69.00 ke Akaun :

Nama : zanuddin bin nawang
Nama Bank : Maybank Berhad
Acc No :155126999034
@
Nama Bank : CIMB Bank
Acc No : 05040000606107

2. Simpan segala bukti transaksi pembayaran anda.
(Simpan sehingga anda menerima barangan anda)

3. Sms / Call : 019-3019978
Berikan butiran lengkap berikut :

Nama anda
Alamat Anda
Bank In
Jumlah Transaksi
Masa transaksi
Tarikh transaksi
Kod Produk : LBG

Contoh :-
<LBG>wan bin ali<space>No2,Jalan P/9a,Kawasan Perusahaan
Sek 13,43650 Bandar Baru Bangi Selangor<space>
Maybank<space>RM69.00<space>10.00AM <space>18.01.2010

Maklumat lanjut klik sini



Kegersangan kak noni.

Cerita ini berlaku semasa aku masih menuntut disebuah institiusi
pengajian tinggi diKL. Dimasa itu aku menumpang dirumah kakak
iparku Noni. Dia ni sorang yang gebu dan seksi. Dia mempunyai 2
orang anak kecil bernama Sofia dan Akmal (9 & 7thun)
Ceritanya bermula apabila suaminya (pemandu teksi) terlantar di
Hospital selepas ditimpa kemalangan. Oleh kerana tiada sumber
rezeki tetap, aku menolong keluarga kak Noni dengan bekerja
kontrak. Setiap hari aku pulang membawa wang dan makanan untuk
menyara keluarganya.
Dan dia ada mengadu kepada aku bahawa, dia sedih dengan nasibnya.
Semasa dia memasak dan membasuh aku menolongnya dan aku terasa
gian melihat tubuhnya yang putih melepak tak kala dia berkemban.
Walaupun umurnya menjangkau 35 tahun akan tetapi Kak Noni mempunyai
sepasang buah dada segar berukuran 34 29 36.
Pada suatu malam semasa hujan lebat, aku terdengar dia mengerang
lalu aku mengetuk pintu biliknya. Dia mengadu sakit badan dan
kepala. Aku pinta untuk menolong dan dia membenarkan aku mengurut
dan memicitnya.
Anak2 nya telah tidur lena. Semasa aku mengurut kakinya aku terasa
berahi melihat betisnya yang gebu dalam lampu yang samar2. Tangan
aku tiba tiba mengeletar dan Kak Noni bertanya kenapa. Aku cuba
menyembunyi perasaan gemuruh aku tetapi Kak Noni yang berpengalaman
seakan sedar keadaan aku, lalu dia bertanya pernahkah aku menyentuh
perempuan sebelum ini. Aku menjawab tidak. Kak Noni berkata dia
amat merindui suaminya (Abang Aku) dan aku memujuknya agar jangan
dipikir perkara2 sedih itu. Dia menangis dan sedu lalu memeluk aku.
Aku cuba memujuknya dengan mengusap rambutnya dan aku mencium dahi
nya. Tiba2 bagaikan tidak sengaja kami berciuman. Aku merasa tersangan
panas dengan kucupan bibir yang tebal dan aku terus membalas dengan
mengulum lidah Kak Noni. Setelah sekian lama kami membalas cium, aku
terasa tangannya tersentuh batang pelir aku, lalu aku pun terus meramas
buah dadanya. Kami yang sama dahaga seks terus membuka pakaian dan
berpelukkan dan mengadakan adengan romen. Kak Noni aku ni pandai
menjalankan babak asmaranya.
Aku dibuai rasa enak dan dia menjilat dan mengulum pelir aku. Semasa
menjilat pelir aku, merasa panas lidahnya dan basahan air liurnya
begitu lazat hingga aku mengerang dan memanggil namanya dan berkata
sedap…enak…dan best.
Setelah 20 minit, tiba2 anaknya mengigau kami berhenti seketika,
aku menariknya keluar dan kami sambung beromen diatas sofa diluar.
Hujan yang lebat diluar melenyapkan esakkan dan dengusan nafas kami
yang tengah enak berasmara.
Kini tiba giliran aku, aku mengangkat kakinya tinggi dan menjilat burit
Kakak Noni buat pertama kali. Lubangnya merah dan biji kelentitnya putih
gebu. Aku hisap bijinya, jilat lurahnya dan menyonyot lubang itu
sepuas-puas geram hati aku. Dia mengerang dan memancut air belendir yang
lekit dimulut aku. Tak semena mena kepala aku dikapit kangkangannya dan
rambut aku direntap kebawah sambil muka aku disembam kekemaluannya dan
dia bergegar. Kakak Noni kata dia sudah kesampaian.
Dia minta aku cepatkan dayungan pelirku kedalam burit dia. Aku pun mula
nak benam terus kerana tak sabar melihat lubang yang merah pink itu, tapi
kak Noni suruh aku usapkan dulu batang pelirku keatas biji dan lurah burit
dia. Aku buat dan aku rasa sedap dengan kepanasan dan licin burit
kak Noni. Lepas itu dia memegang pelir aku dengan erat dan diletakkan
pada permukaan lubang pantat dia. Aku pun membenam kedalam sepuas-puas
geram aku dan alangkah sedapnya bila terasa pantat dia mengemut-ngemut
batang pelir aku. Aku mendayung dan menghempap sekuat-kuat hati kerana
kesedapan dan geramnya aku. Kami sama2 bernafas gelora dan bercium,
sambil satu tangan aku meramas geram buah dada kak Noni, satu tangan
lagi meramas sambil menarik punggung gempal dia. Aku sampai dalam 5 minit.
Kami letih. Setelah kami sedar 15 minit kemudian, Kak Noni bangun dan nak
pergi mencuci. Aku ikut serta. Dalam bilik air, semasa mencuci kak Noni
menolong mencuci pelir aku yang lekit dengan air kami berdua. Aku naik
stim semula. Jadi kami ulang adengan bersetubuh didalam bilik air. Kali
ini aku memayung Kak Noni dari arah belakang. Wow, lagi sedap rupanya
kerana Kak Noni menrapatkan kakinya dan ini membuat kemutannya lagi terasa
dan sedap. Aku tersangat karan kerana mendengan Kak Noni mengerang dan
meminta aku menutuh nya sekuat hati. Selepas selesai adengan dibilik air,
kami mandi sama2. Aku seronok kerana dapat menyabun dan mencuci tubuh Kak
Noni yang gebu dan gempal itu.
Setelah kami selesai mandi, Kak Noni mencium aku dan berkata terima
kasih kerana sudi meringankan bebanan dia. Aku berlalu kebilik aku dan
semasa berbaring aku terbayang adengan seks kami tadi. Sungguh sedap dan
aku pun terus tidur……


tiada kene mengena dengan penulis..

Nak cerita lagi klik sini



Mangsa Dukun

Namaku Salmiah. Aku seorang guru. Di kampung aku lebih dikenali dengan panggilan Cikgu Miah. Aku ingin menceritakan satu pengalaman hitam yang berlaku ke atas diriku sejak enam bulan yang lalu dan berterusan hingga kini. Ianya berlaku kerana kesilapanku sendiri. Kisahnya begini: kira-kira enam bulan yang lalu aku mendengar cerita yang suamiku ada menjalinkan hubungan dengan seorang guru di sekolahnya. Suamiku seorang guru di sekolah menengah di kampungku. Dia berkelulusan ijazah dari universiti tempatan sedangkan aku cuma guru maktab sahaja. Aku tanpa usul periksa terus mempercayai cerita tersebut. Aku cuma terbayangkan nasib dua anakku yang masih kecil itu. Akupun boleh tahan juga dari segi rupa dan bentuk badan kerana kedua-dua anakku menyusu botol. Cuma biasalah lelaki walau secantik manapun isterinya, tetap akan terpikat dengan orang lain, fikir hatiku.

Diam-diam aku telah pergi kerumah seorang bomoh yang pernah aku dengar ceritanya dari rakan-rakanku di sekolah. Aku pergi tanpa pengetahuan sesiapa walaupun teman karibku. Pak Itam adalah seorang bomoh yang tinggal di kampung seberang, jadi tentulah orang-orang kampungku tidak akan tahu rahsia aku berjumpa dengannya. Di situlah bermulanya titk hitam dalam hidupku hingga ke hari ini. Aku masih ingat lagi apabila Pak Itam mengatakan bahawa suamiku telah terkena buatan orang dan menyuruh aku meminum air penawar untuk mengelakkan dari terkena sihir wanita tersebut. Selepas kira-kira lima minit meminum air penawar tersebut kepala aku menjadi ringan dan perasaan ghairah yang tidak dapat dibendung melanda secara tiba-tiba.

Pak Itam kemudian mengarahkan aku berbaring menelentang di atas tikar mengkuang di ruang tamu rumahnya dan mula membacakan sesuatu yang tidak aku fahami dan menghembus berulang kali ke seluruh badanku. Saat itu aku masih lengkap berpakaian baju kebarung untuk kesekolah pada petangnya. Selepas aku berasa agak khayal dan antara lena dan terjaga aku merasakan tangan Pak Itam bermain-main di butang baju kebarungku. Aku tidak berdaya berbuat apa-apa melainkan berasa ghairah yang amat sangat dan amat memerlukan belaian lelaki. Kedua-dua buah dadaku terasa amat tegang di bawah braku. Putingku terasa menonjol, dan celah kemaluanku terasa hangat dan mula becak. Aku dapat merasakan Pak Itam mengangkat kepalaku ke atas bantal sambil membetulkan tudungku dan seterusnya menanggalkan pakaianku satu persatu. Setelah aku berbaring tanpa sebarang pakaian kecuali tudungku, Pak itam mula menjilat bahagian dadaku dahulu seterusnya mengulum puting tetekku dengan rakus. Ketika itu aku terasa amat berat untuk membuka mata.

Setelah aku mendapat sedikit tenaga semula aku berasa sangat ghairah dan kemaluanku sudah mula banjir. Aku berdaya menggerakkan tanganku dan terus mencapai kepala Pak Itan yang sedang berada dicelah kelengkangku. Aku menekan-nekan kepala Pak Itam dengan agak kuat supaya jilatannya lidahnya masuk lebih dalam lagi. Aku mengerang sambil membuka mataku yang lama terpejam. Alangkah terkejutnya aku apabila aku membuka mata aku terlihat dalam samar-samar itu dua lembaga lain sedang duduk bersila menghadap aku dan memandangku dengan mata yang tidak berkedip. ” Cikgu” tegur seorang lelaki yang masih belum aku kenali duduk di sebelah kanan badanku yang telanjang bulat. Setelah aku amat-amati barulah aku kenal, “Leman” detik hatiku. Leman adalah anak Pak Semail tukang kebun sekolahku yang baru sahaja habis peperiksaan SPMnya. Aku agak kelam-kabut dan malu. Aku cuba meronta untuk melepaskan diri dari genggaman Pak Itam. Menyedari yang aku telah sedarkan diri Pak Ita! m mengangkat kepalanya dari celah kelangkangku dan bersuara. ” Tak apa Cikgu, diorang berdua ni anak murid saya” ujarnya sambil jarinya mengulit-ulit sambil menggosok kemaluanku yang basah bencah.

Sebelah lagi tangannya digunakan untuk menolak semula kepalaku ke bantal. Aku seperti orang yang sudah kena pukau terus baring semula dan membesarkan kangkanganku tanpa di suruh. Aku memejamkan mata semula. Pak Itam mengangkat kedua-dua kakiku dan diletakkanya ke atas bahunya. Apabila dia menegakkan bahunya punggungku juga ternaik sekali. Pak Itam mula menjilat semula bibir cipapku dengan rakus dan terus di jilat sehingga keruang antara cipap dan duburku. Apabila lidahnya yang basah itu tiba di bibir duburku terasa sesuatu yang menggelikan berlegar-legar di situ. Aku merasa kegelian serta nikmat yang amat sangat. “Leman, Kau pergi ambil minyak putih di hujung katil, kau Ramli, ambil kemenyan dan bekasnya sekali di hujung tu.” Arah Pak Itam kepada kedua-dua anak muridnya. Aku tersentak dan terus membuka mata. ” Cikgu ni rawatan pertama, duduk ya.” Arah Pak Itam kepada aku. Aku seperti lembu dicucuk hidung terus mengikut arahan PakItam. Aku duduk sambil se! belah tangan menutup buah dadaku yang tegang dan sebelah lagi ku capai pakaianku yang berterabur untuk menutup bahagian kemaluanku yang terdedah. Setelah mencapai kain kebarungku ku tutupi bahagian pinggang kebawah dan kemudian membetulkan tudungku untuk menutupi buah dada.

Setelah barang-barang yang diminta tersedia dihadapan Pak Itam beliau menerangkan kaedah rawatan sambil kedua-dua muridnya malu-malu mencuri pandang kearah dadaku yang dilitupi tudung tetapi berbalam-balam kelihatan di bawah tudung tersebut.” Ni saya nak bagitahu ada sihir yang dah terkena bahagian-bahagian tertentu dibadan Cikgu, punggung Cikgu dah terkena penutup nafsu dan perlu dibuang.” Aku cuma angguk. “Sekarang Cikgu sila meniarap” aku memandang tepat kearah Pak itam dan kemudian pandanganku beralih kepada Leman dan Ramli.” Tak apa diorang ni belajar, kenalah tengok” balas Pak Itam seakan-akan mengerti perasaanku. Akupu terus meniarap di atas tikar mengkuang itu. Pak Itam menarik kain baju kebarungku lalu dilempar ke sisi. Pelahan-lahan dia mengurut punggungku yang pejal putih berisi dengan minyak yang di ambil Leman. Aku berasa khayal semula, punggungku terkemut-kemut menahan kesedapan lumuran minyak Pak Itam. Kemudianku rasakan tangan Pak Itam m! enarik bahagian pinggangku keatas seakan-akan menyuruh aku menonggeng dalam keadaan meniarap tersebut. Aku memandang kearah Pak itam yang duduk disebalah kiri punggungku. ” Ha angkat punggung” jelasnya seakan memahami. Aku menurut kemahuannya. Sekarang aku berada dalam posisi meniarap, muka dan dada di atas tikar sambil punggungku terangkat ke atas.Pak Itam menolak kedua-dua kakiku agar berjauhan dan mula melumurkan minyak ke celah-celah bahagian rekahan punggungku yang terbuka. Tanpa dapat dikawal satu erangan kesedapan terkeluar dari mulutku. Pak Itam menambahkan lagi minyak ditangannya dan mula bermain di bibir duburku. Aku meramas bantal kesedapan.Sambil itu jarinya cuba menyucuk lubang duburku. “Jangan kemut biarkan sahaja” terdengar suara Pak Itam yang terlekat di rongga. Aku cuba merilekskan otot duburku dan menakjubkan jari Pak Itam yang licin berminyak dengan mudah masuk sehingga ke pangkal. Setelah berjaya memasukkan jarinya Pak Itam mula menggerakkan jarinya keluar ! masuk lubang duburku. Aku cuba membuka mataku yang kuyu kerana kesedapan untuk melihat Leman dan Ramli yang sedang membetulkan sesuatu di dalam seluar mereka. Aku berasa satu macam keseronokan pula melihat mereka sedang memerhatikan aku berubat.

Setelah perjalanan jari Pak Itam lancar keluar masuk duburku dia mula berdiri dibelakangku sambil jarinya masih terbenam kemas dalam duburku. Aku memandang Pak Itam yang sekarang menyingkap kain pelikatnya ke atas dan terhunuslah pedangnya yang panjang dan bengkok ke atas itu. “Bbbbuat apani Pak cik” “Jangan risau ni nak buang sihir” katanya sambil melumur minyak ke padangnya yang agak besar bagi seorang yang kurus dan agak rendah. Selesai berkata-kata Pak Itam menarik jarinya keluar dan terus menusuk pedangnya ke lubang duburku. “ARRrgggghhggh” Aku terjerit kengiluan sambil mengangkat kepala dan dadaku keatas. “Jangan kemut teran sikit” arah Pak Itam yang sedang merenggangkan daging punggungku. Setelah aku meneran sedikit hampir separuh pedang Pak Itam terbenam ke dalam duburku. Aku melihat Leman dan Ramli sedang mer4amas sesuatu di dalam seluar masing-masing. Setelah berjaya memasukkan setengah zakarnya Pak itam menariknya kelaur semula dan memasukkan ! kembali sehingga semua zakarnya masuk kedalam rongga duburku. Dia berhenti disitu. ” Sekarang Cikgu merangkak keliling bara kemenyan ni tiga kali” arahnya sambil zakarnya terbenam kemas dalam duburku. Aku sekarang seakan-akan binatang berjalan merangkak sambil zakar Pak Itam masih tertanan kemas dalam duburku.Pak Itam mengikutku bergerak sambil memegang pinggangku. Kedua-dua murid Pak Itam telah mengeluarkan zakar masing-masing sambil melancap. Aku berasa sangat malu tetapi terlalu nikmat. Zakar Pak Itam terasa berdenyut-denyut dalam duburku. Aku terbayang wajah suamiku seakan-akan sedang memerhatikan tingkah lakuku yang sama seperti binatang itu.

Sambil aku merangkak sesekali Pak Itam menarik senjatanya keluar dan menujah dengan ganas. Setiap kali menerima tujahan Pak Itam setiap kali itulah aku mengerang kesedapan. Setelah selesai tiga pusingan Pak Itam menyuruh aku berhenti dan mula melakukan pergerakan tujahan dengan laju. Sebelah tangan memegang pinggang dan sebelah lagi menarik tudungku kebelakang seperti peserta rodeo. Aku menurut gerakan Pak Itam sambil menggayak-ayakkan punggungku keatas dan kebawah. Tiba-tibaku rasakan sesuatu yang panas mengalir dalam rongga duburku. Banyak sekaliku rasakan cecair tersebut. Aku memainkan kelentitku dengan jariku sendiri sambil Tok Itam merapatkan badannya memeluk aku dari belakang. Tiba-tiba sisi sebelah kiri pinggangku pula terasa panas dan basah, Leman rupanya terpancut. Ramli merapatkan zakarnya yang berwarna unggu ke sisi buah dadaku dan terpancut membasahi hujung putingku. Aku terus mengemut-ngemut zakar Pak Itam dan bekerja keras untuk mencapai k! limaks. “Arghhhhhhhrgh” Aku klimaks sambil tertiarap di atas tikar mengkuang. Pak Itam segera mencabut zakarnya dan melumurkan cairan yang melekat dizakarnya ke atas punggungku..

“Jangan basuh ni sampailah waktu maghrib’ Katanya sambil melondehkan kain pelikatnya. Aku masih lagi tertiarap dengan tudung kepalaku sudah terlondeh hingga ke leher. Aku merasakan bibir duburku sudah longgar dan berusaha mengemut untuk meneutralkannya semula. Setelah itu aku bangun dan mencapai pakaianku yang bersepah satu persatu. Setelah mengenakan pakaian dan bersedia untuk pulang setelah dimalukan begitu rupa, Pak Itam berpesan. ” Pagi besok datang lagi, bawa sedikit beras bakar”. Aku seperti orang bodoh mencapai beg sekolahku dan terus menuruni tangga rumah Pak itam.

Nak tahu apa yang berlaku seterusnya hingga ke hari ini akanku ceritakan pada masa akan datang.



Perompak rumah Mawi ditembak
July 25, 2009, 8:27 pm
Filed under: Uncategorized | Tags: , , , , , , ,


MAWI di hadapan rumahnya di Felda Taib Andak, Kulai.

KULAIJAYA – Dua daripada sekumpulan empat perompak yang memecah masuk rumah penyanyi popular Mawi di Felda Taib Andak di sini kira-kira pukul 4 pagi semalam ditembak mati oleh polis.

LOKASI dua perompak ditembak mati oleh polis di Ladang Estet Fraser, Kulai semalam.

Timbalan Ketua Polis Johor, Datuk Jalaluddin Ab. Rahman berkata, kedua-dua mereka terbunuh apabila cuba menyerang polis dengan parang di Ladang Estet Fraser, kira-kira lima kilometer dari tempat kejadian, pada pukul 12 tengah hari.Menurut beliau, kedua-duanya dikenali sebagai Marwa, 30, dari Batam dan Roni Paslah, 29, dari Tanjung Pinang manakala dua lagi masih diburu polis.


“Selepas menerima laporan, polis segera melakukan intipan dan kemudian terserempak dengan dua penjenayah terbabit di susur keluar estet tersebut. Mereka yang menaiki sebuah Proton Waja curi berada dalam keadaan mencurigakan,” katanya pada sidang akhbar di sini semalam.Menurut Jalaluddin, kedua-dua suspek kemudian berpatah balik dan cuba melarikan diri. Mereka juga menyerang anggota polis dengan parang.

teknik memikat wanita



Minyak Wangi Pemikat!! Hampir 500 Tetimoni Real!!!!
July 23, 2009, 7:24 pm
Filed under: Uncategorized | Tags: , , , , ,


Phero-X™
Androstenone Pheromone
The Science Of Attraction

Product By : Morgan Labs LCC
Made In : Russia

Phero-X™ adalah formula yang kompleks dan rumit, anda akan menjana pelbagai kesan aura dan mencuri perhatian manusia.
Kesan keseluruhannya akan membuatkan anda rasa mudah untuk bergaul dan bermesra dan bertemu dengan kenalan.

Yang anda akan benar-benar pasti ialah bau pheromones yang unik membuatkan ramai orang tertanya-tanya
di dalam hati…. “bau apakah ini???” disebabkan kesan pheromones yang bermain dengan minda mereka.

Tidak seperti kebanyakan pewangi, kerana anda tahu, sebaik sahaja menghidu minyak wangi, anda tahu itu minyak wangi….
tetapi pheromones Phero-X™ kalau dihidu, akan membuatkan anda tertanya-tanya… “bau apa ni”… hemm…

Harus di ingat, Phero-X™ bukan lah minyak pengasih yang berunsurkan perkara negatif.

Banyak Orang Tak Faham Fungsi Phero-X Rupanya.
Saya Kongsi Fungsi-fungsi Phero-X dengan anda semua ok…

Disebabkan kandungan Pheromone jenis Androstenone yang tinggi, maka kesan-kesan yang akan diperolehi adalah :-

1. Aura
Aura kelelakian akan menjadi tinggi secara mendadak… Kerana hormon Androstenone ini akan menyebabkan minda bawah sedar pemakai tahu bahawa hormon kelelakiannya ditahap maksima.

2. Orang sekeliling
Orang sekeliling akan tertanya-tanya di dalam hati… Bau apa yang mereka hidu… Diri sendiri pun akan pelik dan tertanya-tanya bau apa… Sedangkan anda memakai Phero-X…

3. Mesra
Kenapa orang yang berada dalam jarak 1 hingga 5 kaki akan lebih mesra setelah mengenali anda dalam 2-5 minit pertama??? Jangan pelik kerana Androstenone mengubah minda bawah sedar orang yang berada disekeliling menjadi lebih peramah dan terbuka…

4. Menstrual/Kesuburan
Hormon Androstenone yang dihidu wanita, akan membuatkan perkitaran haid wanita menjadi teratur. Tahap kesuburan mereka juga akan berada dalam tahap optimum. Ini adalah kesan akibat menghidu Androstenone.

So kepada yang guna Phero-X dan tidak memahami kegunaan Phero-X, mungkin akan keliru…

Phero-X cuma meningkatkan keterampilan anda dengan Aura Hormon Androstenone… (Tidak Lebih Dari Itu)

Pasti akan ada yang bertanya,,, Adakah Phero-X berkesan???
*(Jawapannya) Ia berkesan untuk saya…
Ia juga didapati berkesan untuk kawan-kawan saya…

Jika anda menjual/membeli Phero-X… Saya rasa dah banyak testimoni yang ada… Berlambak-lambak!!!

Jadi kalau ada pelanggan yang tidak appriciate, tidak suka dan tidak hargai Phero-X… (Jangan Hirau,, Ada Moneyback Guarantee)

Produk berkesan… tapi mungkin mereka expect yang lebih tinggi… contoh bila pakai Phero-X… ada makwe akan kejar mereka dan bogel dihadapan mereka…. kah kah kah …. Ini mustahil sebab wanita-wanita Malaysia punyai harga diri yang tinggi!!!

Kerja keraslah skett brother… Berkenalan dulu.. Kenal hati budi… Barulahh tackle…

Sekian dari saya…

Warga-warga penjual/ejen Phero-X yang bekerja keras,,, disamping mencari rezki yang halal… Anda juga telah berhasil menjadikan ramai warga Malaysia berkeyakinan tinggi dengan keterampilan mereka…

Tahniah!!!

Hidup Phero-X…
Cubalah… Anda pasti teruja!!!

Tempah Phero-X™ Online

CARA MEMBUAT TEMPAHAN

Tempahan boleh dibuat melalui:-
Maybank2u.com / Maybank Atm Cash Deposit
CimbClicks / Cimb Atm Cash Deposit

1. Bankin RM49.00 ke Akaun :

Nama : zanuddin bin nawang
Nama Bank : Maybank Berhad
Acc No :155126999034
@
Nama Bank : CIMB Bank
Acc No : 05150000207103

2. Simpan segala bukti transaksi pembayaran anda.
(Simpan sehingga anda menerima barangan anda)

3. Sms / Call : 019-3019978
Berikan butiran lengkap berikut :

Nama anda
Alamat Anda
Bank In
Jumlah Transaksi
Masa transaksi
Tarikh transaksi
Kod Produk : PHR

Contoh :-
najib bin ali<space>No 2, Jalan P/9a, Kawasan Perusahaan Sek 13, 43650 Bandar Baru Bangi Selangor<space>Maybank<space>RM49.00<space>10.00AM <space>240709<space>PHR

atau anda boleh layari website saya

sila layari website ini http://lelakiperkasa.com/phero-x/index.htmsila layari website ini http://lelakiperkasa.com/phero-x/index.htm